Senin, 15 April 2013

Special to you my dear youth community



Maaf sebelumnya saya menolak memimpin ibadah pemuda, saya tidak suka cara yang tidak bertanggungjawab. Ceritanya salah satu teman pemuda kami ini yang harusnya giliran dia tapi dia tidak menyiapkan diri dan meminta tolong salah seorang temanku. Nah singkat cerita mereka saling tolak tanggung jawab. Saya sadar sih harus ada yang menolong. Saya mulanya menolak kan tapi saya sadar Tuhan mau memakai saya untuk menyampaikan dan berbicara tentang isi hatiNya. Saya langsung sadar motivasi dan sikap saya gak benar di mata Tuhan, sekalipun alasan saya mungkin benar ( benar menurut saya :p hehe ). Jangan membatasi kesempatan yang Tuhan berikan jane. saya tidak dapat mengubah teman saya dalam hal ini, saya juga sudah gak mungkin lagi marah kan hehe. Jadi intinya saya gak bisa buat apa-apa. Yang bisa saya buat cuman 1 yaitu T.A.A.T
Tuhan memang mau pakai aku untuk share kesaksiannya ci lia yang saya sering baca di bloggnya mikeloveslia.blogspot.com unik memang yah tapi bersyukur sekali dengan canggihnya teknologi saat ini menulis di blogg bisa jadi ajang kesaksian online buat saudara dan saudari kita di manapun berada. Kesaksian hidup seseorang kadang bisa berbicara lebih banyak buat kita semakin mengenal dan mengasihi Tuhan. kebaikan Tuhan mereka bagikan buat kita, agar semakin berharap juga pada janji Tuhan. karena kita sama-sama anak Tuhan, ahli waris kerajaan sorga.
Mazmur 23 : 17 sesungguhnya aku akan melihat kebaikan Tuhan di negeri orang-orang hidup. jadinya saya share ke mereka bagaimana kisah hidup seorang istri misionaris pergi ke ladang misi, layani orang-orang di negara asing tanpa sanak saudara itu sama sekali gak mudah apalagi dgn 3 anak tanpa pembantu RT. Memberi diri dipakai Tuhan untuk suku-suku asing dengan pergumulan selangit itu nyata lho, ci lia dan bro mike contohnya. Dan Tuhan menaruh anak-anakNya ‘berperang’ disana untuk memenangkan jiwa-jiwa yang belum percaya kepada Yesus Kristus. Berat yah? Gak nyaman yah? Yes. Itu jawabannya kalo mau nyaman atur diri sendiri saja dan gak usah ikut Yesus skalian ( Tapi saya gak bilang ini ke mereka, karena baru terpikir saat nulis ini ).
Saya bilang saja kepada mereka : teman2 kita semua tentu punya beban pergumulan yang beda-beda tapi belajar dari kisah istri misionaris tadi. Kita juga mendapat hak yang sama yaitu melihat kebaikan Tuhan. Itu pasti asal kita percaya dan menaruh harapan hanya kepada Tuhan. memang kadang kita jatuh dalam rasa takut, lemah, hilang harapan. Ada raksasa besar namanya ‘pity self’ yang sering mengintimidasi kita menghakimi kita bahwa kita tidak akan mampu, kita akan gagal, kita akan menderita, kita gak akan bisa lolos, dan banyak lagi ketakutan/kekhawatiran lainnya. Semua itu adalah peluru-peluru si jahat untuk menyerang pertahanan kita pada Tuhan. Namun jangan kita lupa kita punya persediaan ‘senjata-senjata’ yang jauh lebih hebat dan lebih canggih dari punya iblis. Senjata kita itu namanya FIRMAN TUHAN. nah khusus buat teman yang kami kunjungi yg mempersiapkan diri utk mengikuti UN, saya bilang putri juga jangan takut walau 20 paket soal menanti, percaya firman ini bahwa kamu akan melihat kebaikan Tuhan itu pasti asal kamu percaya pada Tuhan Yesus.
Saya bersyukur banget mengakhiri share renungan itu saya bersukacita karena mau taat, teman-teman saya juga diberkati lewat firman. Mereka dikuatkan. Itu cara Tuhan bekerja, asal kita mau taat. Saya senang sekali J so this time i’ll keep writing for my blogg to share my journey with God. I thank you for ci cella, she was encouraged me for made blogg and wrote.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Precious Woman Need Stronger Heart…

Precious Woman Need Stronger Heart… Musim penantian… Apa yang ada di benakmu girls, jika teman2 disekitarmu sudah pada punya pasang...